16.15   BagusLabs®™   ,    No comments

Ilustrasi (Ist.)

Jakarta - Indonesia sangat jauh tertinggal dari negara-negara lain di dunia soal ketersediaan koneksi akses internet broadband. Hal itu dilihat dari minimnya ketersediaan koneksi lewat jalur kabel (fixed broadband).

Dari total populasi penduduk 230 juta jiwa, tercatat hanya 0,2% atau sekitar 300 ribu yang berlangganan fixed broadband. Meski tercatat ada 30 juta pengakses internet di Tanah Air, pun demikian mayoritas berasal dari pengguna seluler yang kini mencapai 180 juta.

Demikian catatan penting yang diungkap Ketua Umum Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) Setyanto P Santosa dalam acara 3rd Annual Indonesia Telecoms International Summit, di Hotel Mandarin Oriental, Jakarta, Rabu (27/10/2010).

Menurut dia, persentase ketersediaan broadband di Indonesia sangat timpang jika dibandingkan negara-negara lain. Sebab, Indonesia terlalu mengandalkan koneksi nirkabel (wireless). Sementara di negara lain, koneksi broadband utama tetap lewat kabel.

"Di negara lain, koneksi broadband mayoritas masih dari fixed broadband, 60%. Sementara sisanya 40% baru dari wireless. Di Indonesia malah terbalik, 90% dari wireless seperti 3G. Sedangkan fixed broadband-nya kecil sekali," keluh Setyanto.

Agar bisa mengejar ketertinggalan ini, pemerintah pun disarankan Mastel agar berani mendorong para operator telekomunikasi yang memiliki lisensi jaringan tetap untuk membangun akses fiber to the home (FTTH).

"Konsepnya harus segera dibangun FTTH, fiber ke rumah-rumah. Kalau itu bisa dibangun, trafik yang tadinya menumpuk di wireless, bisa dipindah ke kabel," papar pria yang juga duduk di jajaran komisaris Indosat tersebut.

"Pemerintah tidak punya duit untuk bangun, tapi bisa kasih tandatangan. Berikan saja insentif. Nanti pemerintah tinggal perintahkan saja, biar Telkom dan Indosat yang bangun FTTH," tandasnya.
( rou / ash )

0 komentar:

Posting Komentar

Kursus HP Jogja

PAKET PILIHAN HEMAT BELAJAR SERVIS SESUAI KEBUTUHAN

1. Paket Software, mendapatkan tutorial dan file Software 4 Tera Data (belum termasuk HDD) Biaya Rp. 1.000.000 (belajar sendiri)

2. Paket Hardware, mendapatkan SpyBerry Tutorial Hardware dalam bentuk flasdisk 8Gb Biaya Rp. 1.500.000 (belajar sendiri)

3. Paket Pelatihan Software, mendapatkan tutorial dan file Software 4 Tera Data (belum termasuk HDD) Biaya Rp. 1.500.000 Waktu Pelatihan 6 hari

4. Paket Pelatihan Hardware, mendapatkan SpyBerry Tutorial Hardware dalam bentuk flasdisk 8Gb Biaya Rp. 2.000.000 Waktu Pelatihan 6 hari

5. Paket Pelatihan Software, mendapatkan tutorial dan file Software 4 Tera Data (belum termasuk HDD) Biaya Rp. 3.000.000 Waktu Pelatihan 30 hari

6. Paket Pelatihan Hardware, mendapatkan SpyBerry Tutorial Hardware dalam bentuk flasdisk 8Gb Biaya Rp. 4.000.000 Waktu Pelatihan 30 hari

INFO : www.KursusHP.com

SpyBerry Tutorial Hardware

Hdd 4 Terabyte Data

Alamat Pelatihan :

BagusLabs Flasher
Jl. Pamungkas km.2
Telp/Wa 0899 506 9969
Yogyakarta

Semoga informasi ini bisa bermanfaat untuk kita semua

KursusHP.com

Popular Posts