Roket Falcon 9 SpaceX membawa satelit internet Starlink


Jakarta - NASA menerbitkan kesepakatan dengan SpaceX di bawah mandat Undang-Undang Antariksa. Kesepakatan tersebut memungkinkan NASA dan SpaceX bekerja sama untuk mencegah terjadinya tabrakan satelit internet Starlink.

Badan antariksa nasional AS ini memang memiliki seperangkat pedoman standar seputar apa yang disebut "Penilaian Konjungsi," yang pada dasarnya untuk menentukan risiko bahwa pendekatan antara objek di ruang angkasa mungkin terjadi, dan pada gilirannya berpotensi mengakibatkan tabrakan. Penilaian ini menentukan kapan dan di mana sesuatu terbang.

Karenanya, NASA tak akan membiarkan siapa saja meluncurkan apa pun ke luar angkasa tanpa menghubunginya, karena NASA harus mengetahui tentang potensi dampak terhadap asetnya sendiri di orbit, termasuk Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Dikutip dari Tech Crunch, kesepakatan di antara NASA dan SpaceX secara efektif menjelaskan hal tersebut, karena SpaceX mengoperasikan Starlink, yang merupakan konstelasi terbesar yang ada di orbit pesawat ruang angkasa. Perlu ada kemitraan berkelanjutan yang lebih dalam antara NASA dan SpaceX untuk menghindari terjadinya konjungsi.

Perjanjian tersebut menguraikan cara-cara berbagi informasi antara NASA dan SpaceX. Misalnya, NASA akan memberikan info rinci dan akurat tentang misi yang direncanakan sebelumnya ke SpaceX sehingga mereka dapat menggunakannya untuk memprogram tindakan penghindaran otomatis Starlink dengan benar setiap kali misi terjadi.

Mereka juga akan bekerja secara langsung dengan SpaceX dalam meningkatkan kemampuannya menilai dan menghindari insiden apa pun, dan akan memberikan dukungan teknis tentang bagaimana SpaceX dapat mengurangi "kecerahan fotometrik" atau reflektifitas pesawat luar angkasa Starlink dengan lebih baik.

Sementara itu, SpaceX akan bertanggung jawab memastikan satelit Starlink-nya bisa "mengelak" untuk mengurangi pendekatan jarak dekat dan menghindari tabrakan dengan semua aset NASA.

Poin penting lainnya dalam perjanjian tersebut adalah bahwa rencana SpaceX Starlink diluncurkan harus berada minimal 5 km di atas atau di bawah titik tertinggi dan terendah dari orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional saat mengelilingi Bumi. Terakhir, SpaceX juga diharapkan membagikan analisisnya sendiri tentang keefektifan teknik peredupan satelitnya, sehingga NASA dapat menyesuaikan panduannya sendiri tentang subjek tersebut.

Cara NASA menyusun dokumen kesepakatan ini juga membuka kemungkinan bahwa ia dapat menggunakannya kembali untuk operator konstelasi lainnya, mengingat jumlah perusahaan yang memenuhi ruang orbit rendah Bumi nantinya akan meningkat.


0 komentar:

Posting Komentar

Kursus HP Jogja

PAKET PILIHAN HEMAT BELAJAR SERVIS SESUAI KEBUTUHAN

1. Paket Software, mendapatkan tutorial dan file Software 4 Tera Data (belum termasuk HDD) Biaya Rp. 1.000.000 (belajar sendiri)

2. Paket Hardware, mendapatkan SpyBerry Tutorial Hardware dalam bentuk flasdisk 8Gb Biaya Rp. 1.500.000 (belajar sendiri)

3. Paket Pelatihan Software, mendapatkan tutorial dan file Software 4 Tera Data (belum termasuk HDD) Biaya Rp. 1.500.000 Waktu Pelatihan 6 hari

4. Paket Pelatihan Hardware, mendapatkan SpyBerry Tutorial Hardware dalam bentuk flasdisk 8Gb Biaya Rp. 2.000.000 Waktu Pelatihan 6 hari

5. Paket Pelatihan Software, mendapatkan tutorial dan file Software 4 Tera Data (belum termasuk HDD) Biaya Rp. 3.000.000 Waktu Pelatihan 30 hari

6. Paket Pelatihan Hardware, mendapatkan SpyBerry Tutorial Hardware dalam bentuk flasdisk 8Gb Biaya Rp. 4.000.000 Waktu Pelatihan 30 hari

INFO : www.KursusHP.com

SpyBerry Tutorial Hardware

Hdd 4 Terabyte Data

Alamat Pelatihan :

BagusLabs Flasher
Jl. Pamungkas km.2
Telp/Wa 0899 506 9969
Yogyakarta

Semoga informasi ini bisa bermanfaat untuk kita semua

KursusHP.com

Popular Posts